Nisa: 2015

Anime.

  لسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ



Bila baru tengok anime best 2 - 3 episode dan tak boleh berhenti fikirkan apa akan jadi dalam next episodes 


Kau tau? Aku punyalah happy bila jumpa anime yang betul betul suit dengan minat aku. Happynya tu di sini. Sebab aku cerewet jugak bila bab anime ni. Kalau aku jumpa yang bagus. Itu memang akan bagi kesan yang mendalam. Lagi - lagi bila dia tamat. Masa tu masa tu masa tu. Aku tak boleh nak describe feeling aku. *nangis gembira bercampur sedih tak tahu kenapa eh kenapa jadi macam ni apa yang aku rasa sekarang ni 

Sebab aku bukan jenis kaki novel ke drama ke movie ke. Aku suka komik, aku suka anime online dan aku suka live action diorang. Argh mesti kau tau kan Jepun bila bab meng-live actionkan anime diorang memang hebat. Tak macam drama melayu meng-live actionkan watak dalam novel. Habis segala angan angan kau pasal watak dalam novel tu bersepah. Tapi tak semua lah. Ikut taste. Kadang aku ni demand sangat. Kan?


sorry


*sedang dengar ost anime untuk ambil mood mengarang

Eh jap. Tapi aku bukan otaku ok. Aku bukanlah tersangat obses. Aku tengok sebagai ganti waktu aku tengok tv je. Cuma bila aku tengok tu memang aku akan menjadi seorang yang berperasaan. Sebab sebelum ni kan kawan aku kata muka aku tak beriak langsung. Lewls. *Nisa mengaku je lah muka kau sombong. Lepas tu kan lepas tu kan, yang aku perasan. Bila aku tengok anime, aku tersangatlah berpuas hati dengan jalan cerita diorang yang kreatif. Argh kau bayangkan disebabkan diorang ni kartun, semua imaginasi dalam kepala aku, aku boleh dapat bila aku tengok anime even merepek. Sebab kalau korang kenal aku lagi lama, korang tau lah yang aku bukan seorang yang sentiasa logik. Terkadang jauh sangat lari dari logik. Terkadang sampai kawan aku terpaksa sedarkan aku yang aku tak bernas. Terkadang, em jari tengah laju menaip jadi teruskan membaca. Tak nak terus membaca tak pe, sana ada pintu *tunjuk dekat close tab

Ha macam ni. Aku nak describe satu satu. Sebelum tu aku nak save as draft dulu. Sebab selain anime, aku juga suka makanan. eher. *lari ke dapur


Nisa kembali


First, aku suka anime genre drama. Mestilah tag dengan word drama kalau tak aku yakin yang aku takkan tengok. Lukisan dia mestilah cantik hahahahahahahahahahahaha maksud aku kan banyak anime yang muka dia pelik2. maksud aku dari segi warna anime, baju anime dan mestilah bukan jenis yang terlalu merepek. Habis habis pakai tshirt baju sekolah itu biasa ok. Watak utama lelaki dia mestilah seorang yang cool.  Mesti yang maskulin huahudhfjsjhfsjkhsjkha dan watak utama perempuan mestilah bukan jenis gedik mengada and of course pakaian tak merepek lewls. Lepas tu takde watak pelik. Kalau ada tag supernatural ke action ke fantasy ke, mestilah tak terlalu over. Sebab aku suka yang biasa. maksud aku kisah hidup seharian. Macam student ke apa ke and of course comedy. It a must !





Second, biasanya kalau dah fall in love dengan jalan cerita, automatik aku akan fall in love dengan segala yang berkaitan dengan anime yang aku tengok. For example, ost. Macam anime yang first. Lepas aku tamat semua episod, aku tak boleh dengar ost dia tapi aku suka ost dia. Dia meninggalkan kesan yang mendalam bila mana aku terdengar ost lalu aku termenangis sekali. Sampai sekarang. Even nak dekat setahun aku tinggalkan anime tu. Ergh.

Third, aku suka semangat dia. Macam benda tu sebenarnya tak de apa tapi dalam anime kau akan rasa benda tu terlalu complicated dan mencabar hahahahahahahahaha chit.Tapi kalau kau applykan dia dalam alam realiti, orang akan anggap kau gila. Sebab apa? Sebab anime ni penuh dengan hiperbola metafora bola bola dan sebagainya. 

Fourth, Their feelings. Bila watak utama menangis. Ok contoh macam anime yang tag dengan love story ni. Bila watak utama lelaki menangis, kemain aku rasa macam akulah kekasih beliau *ok jangan bash sjgdsfdkhfgjhsjfhjdjfkd Macam kau rasa orang yang kau sayang menangis macam tu lah aku rasa agrh macam mana nak describe tell me.




Fifth, bila aku habis satu anime, aku akan terkapai kapai untuk seketika dan tak boleh move on. Bagi aku definisi tak boleh move on adalah hanya untuk anime setakat ni. Yelah sebab aku heartbreaking bila tengok anime je. huahuahuahauahahauhfhdj Sebab aku single kot aku tak rasa apa apa wuahahaha Bila dah habis, adakalanya aku akan termenung. hmm samada sedang mengenang nasib watak watak dalam anime lepas tamat semua episod atau aku akan memikirkan anime baru yang aku akan tengok. Contoh lepas habis satu anime setahun lepas. Sampai sekarang aku tak jumpa anime yang ideal sebagai ganti. Setahun weh setahun kau rasa macam mana tahap cerewet aku? kau rasa macam mana? 





Oh ya baru baru ni aku ada terjumpa satu retis manga tapi sayangnya dia tak convert manga tu dalam bentuk anime. Sebab pelukis dia korea. Ergh bayangkan manga pun dah best apatah lagi kalau tengok dalam bentuk video. Tolong update cepat chapter. Aku stress tunggu. *Nisa kau dah over ni

Ha gais, akhir sekali aku nak sampaikan ini, kalau orang minat anime macam aku share satu satu anime dan engkau tak tahu, jangan terus teka oh itu naruto oh itu bleach. Sebab anime bukan ada dua tu je hahahahahahaha

Dan lagi satu, kalau kau rasa macam sekeliling kau asyik kasi mood depressed je dekat kau, kau join la aku tengok anime. hewhewhew. Yang penting kau pandai pilih anime hahahahaha macam aku *krikk krikk






Stop pretending,just be yourself.

  لسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ




Tak tahu cemana boleh end up dengan topic ni luls. Tapi aku rasa penyakit pura -pura ni dah makin menjadi-jadi. Tengok sekeliling sudah. Ramai yang fake, which means tak jadi diri sendiri, cuba jadi orang lain sebab nak perhatian or apa yg seerti dengan perkataan fake. Kau rasa cemana?

Ok, berhenti la tiru - tiru. You just need to be yourself. Just let your behavior flow. Theres no need to be like others. Penting ok jadi diri sendiri sebab cara tu je yang boleh buat kita jadi happy. Orang benci ke orang suka let them be.

Ok senang gini lah. Don't try to be somebody you're not because it doesn't work. Seriously kalau kau try to be this perfect person or perfect person of what you think ke apa apa lah that somebody should be, it's just not going to work. Just be yourself, stay true ok.

Buat apa jadi fake sebab nak puaskan hati society. Society tak akan pernah puas. They ask you to be someone else then diorang judge balik. Tak payah nak avoid judgement from society sebab judgement tu dah macam cancer dalam society ni and it is constantly eating into our minds. Mana ada society situ lah ada judgement. Tak kan pernah habis. Kau kurus salah kau gemuk salah kau berjerawat salah kau cantik salah. Rasa berbaloi tak nak suffer dengan kritikan diorang? Tak. Sebab at the end kau tetap akan salah. So apa point untuk follow apa yg society nak? Tak de. So just be yourself dan biar diorang judge sampai reput. Sebab itu je yg terbaik. Jangan seksa jiwa dan raga basikal em.

Gais aku sarankan siapa yang depressed sebab nak ikut apa yang society minta, mohon dengar lagu ni, 'Try by Colbie Caillat'. Jangan dengar je paham lirik tu. hahahahahaha tapi selalu aku dengar tanpa peduli pasal lirik luls. Tapi aku tau lah lagu yang aku dengar tu tentang apa. *cuba backup diri sendiri

ok bye bye

Hijrah

  لسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ



Alkisah diri ini bukan dari golongan yang memakai tudung labuh sejak awal. Alhamdulillah hidayah datang menyapa. Siapa hidayah? Eceh, awak faham maksud saya sebenarnya.

Macam saya waktu dahulu.Pakai tudung tidak melepasi dada, adakalanya berlengan pendek.Berseluar jeans ketat.Stokin? Handsocks? Terbang melayang entah kemana.Waktu tu, tiada perasaan bersalah langsung. Kononnya normal.

Sehingga suatu hari dalam ogos 2013, satu tweet dakwah menyedarkan saya.Betapa berharganya wanita, betapa Islam menjaga wanita.Jadi mengapa seseorang wanita itu perlu merendahkan martabatnya sendiri?Bermula dengan pakaian, pergaulan dan lain2. Namun saya biarkan tweet tersebut.

Sampai beberapa hari kemudian saya sedar, tweet tu masih menghantui saya. uish seram pulak. Bila lalu depan cermin, saya teringat tweet tersebut. Bila nak bersiap keluar, teringat lagi. Lagi, lagi, dan lagi. Sampai suatu tahap, saya rasa jijik dengan pakaian yang saya pakai waktu tu. Saya tak keluar rumah beberapa minggu. Baju besar2 semua takde, macam mana nak keluar?Baju dalam almari 100% kena tukar iolls.pergh.Kebetulan nak masuk politeknik, tukar semuanyaaaaaa.

Feedback? Macam2. Pujian dan cacian, saya anggap itu ujian. Banyak kali kena ejek gemuk sebab pakai tudung labuh.Tapi takpe, biar diorg gemuk dgn dosa. ahaha
Tudung labuh bukan ustazah, meski bertudung labuh masih ada kekurangan. Ilmu kita jika nak dibandingkan dengan ilmu Allah jauh mana beza? Jika yang bertudung labuh melakukan kesilapan, jangan terus judge ilmu tak kuat, ilmu itu ini tiada. Aurat, semua wajib tutup. Pekehal dengan "harap je tudung labuh bla bla bla".
Satu saya nak pesan, jika nak hijrah, jika wujud keinginan untuk berhijrah, terus buat. Jangan tangguh2. Jangan bersandar pada kata2 manusia sekeliling. Jangan takut pada feedback manusia. Adakah mereka Allah?Adakah mereka yang menjanjikan kita syurga? Tidak. So apa tunggu lagi, meh hijrah. eceh.

FOLLOWERs